11.2.15

One Direction membuat gue menulis hal ini

Hai kiddos,
sumpah gue pengen ngepost. Today i just got uhm apa ya gatau gue kayak kembali ke titik bifurkasi gue. Titik bifurkasi adalah posisi dimana lo berada di posisi persimpangan. Ya posisi ngebingungin lah intinya. Terus kayak biasa sampai rumah gue langsung setel tv dan ngecek acara tv siapa tau yang bagus. Dan gue menulis postingan kali ini di depan tv yang menyiarkan film One Direction yang This is Us yang mana film ini adalah guilty pleasure buat gue. Kenapa? karena gue nonton ini di bioskop sendirian dan gue pake acara ngebohong sama temen kosan gue, bilangnya gue mau ke kos temen eh gue malah ke matos nonton beginian. Ada hal di film ini yang ngebuat gue pengen ngepost yang kebetulan menyangkut dengan apa yang gue alamin hari ini....

"Nanti hidup gue kalo dewasa kayak gimana ya?masih kayak gini ga ya?" ya kurang lebih kayak gitu.

Ok sekarang gue akan membicarakan sesuatu yang gue sangat gasuka untuk membicarakan hal ini. Masa depan. Gatau kenapa,hormon dewasa gue membucah sangat cepat lately. Kayak gini, kadang gue ada di satu titik dimana gue membayangkan kayak gimana kehidupan gue nantinya. Tadi pas di rumah mbak dini, dengan kondisi kamar gelap. Kepala gue mengadah keatas, ketika mba dini dan mba ade ngobrol tentang betapa susahnya suami-suami mereka kalo pagi buat bangun kerja dan dengan polosnya gue bilang "Nanti istri gue sabar ga ya bangunin gue yang super kebonya gini?" Ok terus, sekarang keponakan gue udah 6 biji. Awalnya gue mikir, kalau mereka ngumpul itu berisik banget tapi semakin kesini ada pikiran yang terbesit, "Asik juga ya main sama anak kecil" ya kasarnya 'asik juga ya punya anak' iya kayaknya seru gitu ngurusin anak bareng-bareng sama partner hidup. Ketika tengah malem anak lo berak dan lo harus bangun buat gantiin popoknya. Ketika anak lo nangis dan lo gatau gitu harus ngapain buat ngeshut-up ini toak. Ketika minggu pagi yang biasanya lo bangun siang terus ada makhluk kecil bergelayutan disamping kasur lo sambil bilang "Pah ayo kerumah datuk" atau ga "Pah ayo jalan". Ketika ada makhluk kecil yang lo gendong, bisa tidur lelap di gendongan lo. Kalo kata kakak ipar gue, "Hal tersebut adalah suatu hal yang amazing tau gie ketika anak lo bisa gitu tidur ketika lo gendong". Ketika anak lo bandel gamau ngerjain pr. Dan, ah iya seru kalo bayangin semua ke-ketikaan itu. Kayak gini, sifat lo bakal kerefleksi ke diri lo sendiri. Pernah ada yang bilang, "Gie lo pasti kalo punya anak bandel. Soalnya lo kan anaknya bandel banget" is it true or? Hahahaha

Ketika nulis ini pikiran gue kembali ke pinggir jalan bogor bersama debby dan dhika ketika lagi nunggu fikri buat jemput. Saking gabutnya kita nunggu fikri di depan tukang seblak, we play something tiny yang bisa bikin tercengang. Ok kita menyebut ini 'Bermain ramalan anak menggunakan headset' Rule nya simpel, what you need just headset. Jadi lo goyang-goyangin headsetnya terus lo taro diatas telapak tangan lo dan biarkan headset itu goyang. Kalo headset itu maju mundur it is mean that you child is a boy, kalau headset lo muter it is mean your child is a girl, tapi kalau headset itu berhenti it is mean anak lo berhenti sampe situ atau kalau berhenti pas awal artinya lo ga punya anak. Gue gatau ini bener apa engga tapi setiap gue nyoba ke temen-temen gue, gue selalu mem-prologkan "It's just for fun ya guys" For you info aja, katanya ramalan ini berasal dari padang dan udah dicoba ke beberapa yang tua tua hasilnya ya sama kayak anak yang di dapat. Ya semuanya kembali ke yang maha kuasa aja, yakali bos lo percaya headset boam banget.

Di pinggir jalan bogor tersebut kita bukan hanya main tentang ramalan ini aja, ada kalimat konyol yang terceletuk dari gue yang menimbulkan diskusi yang menarik. "Kalo nanti lo punya anak, lo maunya dipanggil siapa?" Mereka mempunyai jawaban yang beda dari gue, gue maunya dipanggil Pepo Memo atau Apap Amam. Ya bahkan bagi panggilan untuk anak aja gue gamau mainstream. Sesuatu yang anti mainstream akan berujung ke unik. Tapi uniknya unik yang bagus apa unik yang aneh. Dan ketika di tengah hutan lembang, gue menanyakan sesuatu yang agak dongo, "Kalo gue dipanggil bapak cocok ga?" dan anak anak pun no respon. Ok gapapa wkwkw.

Sebenarnya punya anak dan mengurusinya, adalah beberapa hal kecil yang bakal kita hadapin di masa dimana namanya masa depan. Masih banyak hal-hal lain yang bakal lo hadepin, seperti suasana kantor yang lagi ga bagus, cara untuk mendapatkan uang lebih secara halal dari beberapa opportunity, berantem sama pasangan lo, atau seperti masalah kecil lainnya kayak lampu putus, air mampet, tagihan listrik belom dibayar, lupa belom beli perangkap tikus, kabel tv digigit tikus, mertua yang minta dikunjungin, tetanga rese, bagi cewe pasti akan tiba saat dimana lo akan bingung lo mau masak apa buat suami lo dan bagi cowo pasti akan tiba saat dimana istri lo akan ngambek bukan karena lo cuekin tapi karena lo lupa buat benerin kaca yang rusak yang mana hal tersebut mengakibatkan istri lo gabisa make up-an. Iya kita pasti akan ngerasain di euphoria tersebut. Jamannya pasti ada.

Perjalanan dari malang ke jakarta, gue naik kereta jayabaya yang mana itu kereta bagus dan kondisinya lagi kosong ya. Terus gue memutuskan untuk mengeluarkan laptop untuk menghindari rasa jenuh gue di kereta. Terus gue awalnya main the sims, udah bosen gue nonton cinta brontosaurus. Ada kata-kata ikonik raditya dika di film itu, "Gue percaya kalo cinta bakal kadaluarsa" Teori tersebut yang menyebabkan tokoh si dika di film itu gamau buat nikah. Ya karena teori itu. Tapi kan emang ga ada cinta yang engga kadalursa. Ya ga sih? Aktivitas yang dilakuin manusia pasti ada titik dimana manusia menemukan titik jenuhnya. Sama kayak menyayangi seseorang, pasti juga ada dong titik jenuhnya. Tapi yang namanya pacaran bukan saat dimana kita cuman bisa seneng dan ketika kita ada di titik jenuh tersebut kita malah memutuskan buat udahan tapi saat dimana ketika kita berada di titik jenuh pas pacaran kita ngelakuin hal-hal yang diluar dari kebiasaan kita saat pacaran itu yang ngebuat rasa jenuh tersebut hilang.Gue masih mencoba menganalisa, orang-orang yang udah merit dengan konsep pemikiran seperti ini "Bisa gitu ya dua orang dengan kepribadian berbeda jadi satu ngejalanin kehidupan bareng-bareng sampe mati" kalau kata temen gue semua hal tersebut bisa karena komitmen. Kalo gue pikir ada hal yang lebih susah daripada setia, yaitu still stick to komitmen. Itu yang menandakan orang tersebut bisa dikatakan dewasa apa ga, lo bisa ngejalanin komitmen dengan baik. Lo bisa menepis teori kalo cinta itu kadaluarsa. Lo bisa jadi orang yang spontan ngelakuin hal-hal yang lo never imagined before buat bikin lo keluar dari titik jenuh tersebut.

Tau tetangga masa gitu yang di net tv? Berhubung gue ga ada net, gue streaming nonton ini di youtube. Dwi Sasono kayaknya adalah sosok gue ketika gue menjadi suami, dan pasangan Chelsea Islan dan Dave Mahendra adalah figure pasangan yang buat orang ketika nonton beginian pengen nikah muda. Ya ga si? Kalo gue sih ngerasanya kayak gitu. Walaupun gue yang ngerasa kayak gitu, tapi gue bukan salah satu dari beberapa kaum yang pengen nikah muda. Gue adalah orang yang gapunya target pengen nikah kapan gitu. Under 30 perhaps? Kalo temen-temen gue mah ada yang bais kuliah pengen langsung nikah. Ada yang pengen nikah di umur 25. Ada. Setiap fase hidup pasti ada shit moment yang bakal lo alamin. Ketika sd misalnya, shit moment adalah ketika lo lupa ngerjain pr mtk yang ketika guru lo tau lo disuruh maju kedepan terus lo ga bisa terus lo di pukul pak penggaris kayu (Based on real event), shit moment pas smp ketika lo nyeplokin temen deket lo depan sekolah in the end lo disuruh bersihin tembok sekolah sama guru agama (Still based on real event), dan shit moment pas sma adalah ketika bensin motor lo habis lo harus dorong itu motor bangsat ampe sekolah padahal lo sadar kalo itu hari senin terus nyampe sekolah lo gadapet belas kasihan acan dari wakasek bida kesiswaan dan lo tetep kena hukuman (Another based on real event). Di fase nanti nih fase ketika lo wisuda kuliah shit moment adalah ketika lo wisuda kuliah lo belom punya pacar yang lo bisa ajak selfie bareng pake toga. Kalo kata fikri "Makanya gie pas wisuda wajib punya pacar" Kalo kata quotes ngeselin dari dagelan, 'Situ wisuda ditemenin orang tua? Itu wisuda apa ambil rapot' Ok ngeselin abis kalo ngingetnya itu quotes. Dan pada fase kita dapat undangan pernikahan pertama untuk kita sendiri dan shit moment ketika kita bingung mau dateng sama siapa saking nekatnya kita dateng sendirian. Kalo kata debby, "Gue daripada dateng sendirian mending gua gausah dateng. Gua ajak temen lah kalo kayak gitu kalo pada saat itu gue belom punya pacar". Ngomong-ngomong undangan pernikahan, gue masih nunggu dari sekian banyak temen gue. Siapa diantara mereka yang ngasih gue undangan duluan? I still wondering.

Oiya ngomong-ngomong komitmen, ketika kita dewasa komitmen ga hanya dibutuhkan untuk kehidupan rumah tangga kita aja tapi juga pas kita kerja. Komitmen bener-bener dibutuhin ketika kita kerja ntar. Baik kerja kantoran atau wirausaha. Ngomong-ngomong kerja kantoran, kemaren gue abis nemu gambar yang menurut gue bener-bener slap hard banget.
Gue dapet gambar ini dari dagelan, dan intinya tuh dapet banget. Kadang seru ya nangkep pesan moral dari gambar yang simpel. Menurut gue, apa yang dirasain di gambar tersebut bakal jadi suatu dilem yang muncul di pikiran anak anak seumuran gue. Bagi gue gambar tersebut iya banget, tapi gamber tersebut belom bisa ngerubah mindset gue buat jadi orang lapang. Karena actually gue ini dari dulu pengen kerja di kantoran tapi gue malah kuliah di mana nanti mengharuskan gue buat kerja di lapang. Lagi-lagi i have to face something out on my zone. But most adult does gitu, so if i want to be a good adult i have to through it gitu.

Btw yaaaaaaak, sekalinya gue nulis kenapa topiknya begini. Sorry banget for people who read this yang mikir kalo "Apaansih si ogie kok nulisnya tentang masa depan dan bahasanya begitu lagi?" Gatau ya gue cuman mau nulis apa yang dipikiran gue aja gitu. Pelukis bebas mengekspresikan dirinya lewat warna, penyanyi bebas mengekspresikan dirinya lewat nyanyian. Nah gua cuman mau mengekspresikan apa yang gue pikir lewat blog ini. Temen gue pernah bilang "Emang asik sih ngomongin masa depan, kayak kalo diomongin gampang gitu padahal realitanya ya shit" Ya emang bener, for every aspect on life kalo di omongin mah gampang. Coba dijalanin, not as easy as you think.....jadi,

(Yang ngesave gambar ini w tampolz)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar